Welcome Visitor: Login to the siteJoin the site

Tukar Pasangan

Essay By: kickassfella
Young adult


Short story


Submitted:Feb 3, 2012    Reads: 40,014    Comments: 0    Likes: 0   


Lima tahun usia perkahwinanku, mempunyai 3 anak lelaki, hubungan kami sungguh menyenangkan dari segala aspek. Isteriku keturunan Cina, putih, potongan menawan sekali, memek tinggi yang membuat aku selalu merabanya ketika berdekatan.

Kawan-kawan ku selalu memuji kecantikan isteriku. Setiap hujung minggu ada saja kawan bertandang ke rumah ku membawa isteri mereka. Makan-makan, berseloroh, usik-usik.

Isteriku sangat pandai melayan pasangan yang datang. Isteriku pandai mengenakan pakaian yang mengikut potongan badannya yang sungguh menghairahkan bila sesiapa memandangnya. Seluar getah ketat, berbaju singkat, menampakkan memek tingginya yang menjadi kegilaan kawan-kawan ku. Aku sungguh berbangga mempunyai seorang isteri yang sebegitu.

Di antara pasangan yang selalu datang, ada yang pernah terus terang kepada ku ingin sangat mendapatkan isteriku. Pernah aku suarakan pada isteriku.

"Karutlah…" kata isteriku.

Isteri kawan ku ini keturunan campuran. Kecantikannya juga sungguh menawan sekali.

Suatu hari hujung minggu pasangan ini datang makan tengah hari di rumah kami. Pakaian isterinya hari itu seluar ketat putih tanpa panties, berbaju t ketat tanpa coli. Pandangan ku terpaku pada buah dada isteri kawan ku yang nampak jelas dua puting susu mengembat bila berjalan memasukki rumahku.

"Apa pandang," isteri kawan ku berseloroh, sambil tersenyum pada ku.

Jantung ku menjadi laju degupannya sitiuasi itu.

"Mana isteri mu?" kawan ku bertanya.

"Sedang masak," kata ku.

Aku duduk di samping isteri kawan ku itu sambil memuji-muji kecantikkannya.

"Isteri abang apa kurangnya," kata isteri kawan ku memangilku abang sebab aku lebih tua darinya.

"Bang malam ni datang rumah," kata isteri kawan ku.

Sebelum aku menjawab suaminya datang dari dapur rumah aku. Aku terus diam. Suaminya dengan wajah yang berseri-seri

"Ok la tu!" katanya, "isteri you suruh tanya you."

Rupanya kawan ku sejak masuk rumah ku tadi terus ke dapur berjumpa isteri ku. Aku tidak menyedari kerana asyik melayan isterinya. Dengan tidak ku duga isteri kawan ku mencium aku depan suaminya. Aku jadi tak tentu arah dibuatnya. Aku terus bangun ke dapur dan bertanya pada isteriku.

"You ok ka?"

"Kita try tengok," kata isteri ku.

"Dulu kata mengarut, sekarang nak try pula,"

"Tadi kawan you masuk dan peluk I dari belakang dan mencium I dari belakang, I ingat you tadi, I balas balik ciumannya dan meraba memek I dan meramas buah dada I," isteri ku berbisik pada ku.

Aku lihat wajah isteri ku kemerahan dan berseri sekali. Memang selama ini aku menunggu kerelaan isteri ku.

Kontol ku mula bergerak dan aku hampiri isteriku ku gesel ke bontotnya yang penuh berisi, berseluar nipis dan ketat tanpa panties nampak jelas lurah memeknya yang tinggi. Aku terus ke memeknya, terkejut aku, bila ku tekan sedikit kememeknya aku rasa ada sedikit lendir yang d iluar seluar yang nipis itu.

"You stim ka?" tanya ku.

"A'ha!" jawabnya.

Aku terus mencangkung di depan memeknya dan aku tarik seluarnya yang nipis itu dan terus aku menjilat ke seluruh memek isteriku. Ketika itu dia sedang memegang beberapa batang sudu untuk hidangan. Kerana kegelian yang teramat sangat sudu-sudu itu terlepas dari tangannya.

Aku teruskan jilatan kali ini aku hulurkan lidahku sedalam yang boleh ke dalam memek isteri ku. Sedang aku asyik dengan keadaan itu, aku ternampak buah dada isteri ku diramas oleh dua tangan dari belakang isteriku. Rupanya kawan ku dan isterinya sudah berada di situ. Isteri kawan ku sedang menggosok-gosok memeknya sendiri.

"Aaaah... .aaaah…" isteriku berbunyi.

Isteri kawan ku juga sudah menurunkan seluar ketatnya ke bawah dan berada betul-betul di depan muka ku yang setengah duduk. Aku terus mengunakan dua jari kananku membuka sedikit memeknya dan aku tekan lidah ku sedalam dalamnya ke dalam memek isteri kawan ku. Dia mengerang kegelian.

"Aaaah..... aaah".

Kawan ku menekan kontolnya ke lurah bontot isteriku yang kadang-kadang ternampak oleh ku kepala kontolnya di bawah memek isteriku. Kami berempat sudah dalam keadaan yang amat terangsang.

Kini kawan ku mengalihkan isteriku kemukanya yang setengah duduk dan menjilat memek isteriku. Muka dan hidung ku penuh dengan lendir isteri kawan ku. Isteriku dan isteri kawan ku mengerang kegelian.

Aku bangun dengan keadaan mengadap isteri kawan ku, aku hulurkan lidah ku yang penuh dengan lendir kebibirnya dan dia terus menggigit lidah ku manja. Kontolku memang tepat ke memeknya. Sambil meramas buah dadanya dari luar baju yang nipis kontolku terus ku benamkan kememeknya yang basah dengan lendir.

"Bang!"

Aku tekan serapat-rapatnya hingga terangkat sedikit bontotnya yang amat berisi dan lembut. Dia menggigit manja cubing telinga ku.

Tiba-tiba dia menarik bontotnya ke belakang dan keadaan setengah duduk mukanya tepat ke kontolku. Membuka mulutnya menelan setengah dari kontolku. Sambil itu aku memerhatikan kawan ku yang masih menjilat memek isteri ku. Isteriku dalam keadaan telanjang bulat terlentang di atas kapet.

Sekarang kawan ku sedang bangun dan merenggangkan kedua kaki isteriku memengang kontolnya yang lebeh kurang sizenya dengan ku dan menekan masuk terus ke dalam memek isteriku hingga tidak kelihatan langsung. Isteriku merangkul badan kawanku dan kawan ku menekan dan menarik dengan cepatnya kontolnya keluar dan masuk ke memek isteriku.

Aku nampak dengan jelas lendir mereka berdua di sekeliling memek isteriku. Kini aku tidak tahan lagi dengan keadaan itu, aku bongkokkan badanku dan aku rangkul isteri kawan ku, aku masukkan kontolku sedalamnya ke memek isteri kawan ku kedua tanganku ku ampu bontotnya.

Dalam keadaaan aku berdiri, kedua kaki isteri kawan ku mengapit bontot ku, aku bergerak ruang tamu sambil kontolku masih di dalam memeknya. Dia mencium seluruh muka ku.

Aku lentangkan isteri kawan ku ke lantai yang berkarpet dan kini isteri kawan ku bersuara, "bang I nak diatas pula"

Aku pun menarik kontolku yang basah kuyup dan melentangkan badan ku. Kontolku yang terpacak ke atas dinyonyot dengan rakus sekali oleh isteri kawan ku. Gigi aku berbunyi kriaaap... kriaap aku betul-betul terangsang.

Kawan ku dan isteriku sudah selesai. Isteriku sedang mengelap nonoknya yang putih gebu sambil kawan ku terlentang keletihan di atas kapet sambil memandang isteriku menyapu lendir-lendir yang bertaburan dilantai.

Isteri kawan dengan wajah kemerahan masih mencangkung di atas kontol ku. Tiba-tiba terus meletakkan seluruh badan ke dadaku. Aku mengalihkan badannya ke bawah, aku diatasnya menekan dan menarik kontolku dengan lancar sekali. Aku lambat keluar sebab semalam aku dan isteriku telah pun game satu round.

Akhirnya denyutan memek isteri kawan ku yang mencengkam seluruh kontol ku tak dapat ku tahan lagi. Dan ku tarik dan ku pancutkan di atas perut isteri kawan ku. Titisan peluh ku menitik keatas dada isteri kwan ku. Dia pejamkan mata dan kaku seketika. Aku mencium bibirnya dan bangun dan duduk di sisi isteriku yang masih keletihan.

Sebulan kami tidak bertemu, suatu hari aku ke rumah kawan ku bersama isteri ku. Kami disambut mesra oleh mereka dan berlangsunglah lagi.

Hingga sekarang kami masih akrab mereka bersetuju saja bila aku cadangkan ke mana saja tempat-tempat yang kami janjikan.





0

| Email this story Email this Essay | Add to reading list



Reviews

About | News | Contact | Your Account | TheNextBigWriter | Self Publishing | Advertise

© 2013 TheNextBigWriter, LLC. All Rights Reserved. Terms under which this service is provided to you. Privacy Policy.