Orang yang di Suka 1

Reads: 313  | Likes: 0  | Shelves: 0  | Comments: 0

  • Facebook
  • Twitter
  • Reddit
  • Pinterest
  • Invite

Status: Finished  |  Genre: Other  |  House: Booksie Classic

kisah dua adik beradik yg hidup dalam kehidupan penuh dgn cabaran..

ORANG  YANG  DIA  SUKA...

Hidup aku selalu lengkap setiap kali aku bersama mereka.GD dan Yie,cukup lengkap untuk aku mendapat kasih sayang setelah permergian ayah ku ketika aku baru berusia 7 tahun.Sejak dari itu,nenek GD dan Yie lah yang memelihara ku,memberi aku makan dan minum,keperluan asas dan juga tempatku menumpang kasih.Hari-hari yang ku habiskan bersama mereka adalah saat yang paling bahagia,sehinggalah suatu hari,GD dan Yie telah berpindah ke Australia kerana mengikuti ibu bapa mereka.Dalam tempoh 5 tahun bersama GD dan Yie,walaupun umur kami terlalu muda pada saat itu,namun aku dapat rasakan betapa aku tidak mahu kehilangan mereka seperti aku kehilangan ayah.Awal umur 3 tahun,kami mula mengenali satu sama lain,akhirnya saat kehilangan mereka terjadi juga.Tinggallah aku bersama nenek iaitu (Puan Hor),nenek kepada GD dan Yie.Nenek tetap menjagaku dengan baik.

11 tahun kemudian...
Wiwin:Nenek,betulkah GD dan Yie akan pulang ke sini?(terujah)
Nenek:Yah...kenapa,dah tak sabar nak jumpa mereka kah?...(tersenyum)
Wiwin:Umh...lamanya,akhirnya,bertemu juga semula....(terharu)
Nenek:Pergilah bersiap...petang nanti,tibalah mereka tu...
Dengan girangnya,aku mempersiapkan diri untuk menyambut kepulangan GD dan Yie.

GD:Nenek...!!!!!(memeluk nenek dengan erat)...Rindunya..nenek apa khabar?
Nenek:Nenek sihat....kamu dah besar...(terharu)
Yie:......(tenang)..nenek...(memeluk nenek)
Nenek:Eh...yang mana abang ni,dan yang mana adik?...(bingun)
GD:Nenek,akulah abang...Yie ni memang macam ni...pendiam..pendingin dan selalu control macho...tak macam aku yang happy good lucky selalu..
Saat aku melihat mereka di sebalik pintu dapur,betapa bahagianya aku rasa.Wajah,ketinggian dan kelakuan mereka telah beruba.Hampir-hampir aku terlupa dan tidak kenal siapakah mereka.

Nenek:Wiwin...kenapa di situ..marilah keluar...
Perlahan-lahan kaki ku melangkah keluar.Wajah ku menyembah lantai,berat untuk di angkat,jantungku mula berdegup kencang,aku tertanya-tanya sama adakah mereka juga merasakan seperti apa yang aku rasakan saat ini.
Wiwin:Ha..hai...
GD:Kau ni..si..siapa?..nenek siapa budak ni?(bingun)
Yie Cuma diam memerhati wajah ku,seperti cuba mengingat sesuatu.

Nenek:Ini Wiwin lah...kawan kamu masa kecil-kecil dulu..jiran sebelah rumah yang ayah dia meninggal nenek yang jaga dia..
GD:....Oh...(menyalam Wiwin)..hai...sorrylah..aku dah lupa...(senyum mesra)
Wiwin:Tak apa...aku faham...
Malam itu,kami menghabiskan masa dengan bercerita.Tak sangkah dalam beberapa jam saja hubungan aku dengan GD dan Yie telah menjadi rapat seperti zaman kecil-kecil dulu,walaupun Yie agak dingin sedikit.

Sebulan kemudian..
GD dan Yie telah bersekolah di sekolah sama dengan aku.Bezanya,GD masuk tingkatan 6 atas.Yie pula sekelas dengan aku,tingkatan 5A.

Yie:Si Bodoh...jelas-jalas tajuk laporan kau “Kehancuran Alam Sekitar.”...Yang kau buat tentang haiwan teraniaya buat apa?..(tenang)
Wiwin:.....Uh...(mengeluh panjang)..........aku tak ada idea nak buat tentang alam sekitarlah.....lagi pun haiwan teraniaya jugakan makluk,ertinya mereka juga tergolong dalam alam sekitar...
Yie:(mengeleng kepala)....si Bodoh...(tenang)

Semakin hari,perasaan sayang sebagai kawan beruba menjadi lebih dari sekadar kawan.Yie,walaupun selalu mengeluarkan kata-kata kesat untuk diriku,tetapi aku tahu niatnya untuk mengajar ku..sehinggakan hati ku mula tertarik padanya.Sifatnya yang pendiam,pendingin,dan tenang selalu membuatku turut tenang setiap kali dekat dengannya.Tapi,dekat dengannya juga menyebabkan diriku bertambah kelihatan “BODOH”..disebabkan tindakan automatic dari anggota badan ku yang selalu berkelaukuan pelik dan DUPANG setiap kali dekat dengannya.

<Kelas>
Wiwin:Wah..kacaknya....(memerhati Yie dari belakang tempat duduknya)
Tifany:Woi..kau sukakan si Yie kan?..(bercakap dengan nada yang rendah seakan berbisik)
Wiwin:Uh..macam mana kau tahu?....(terkejut)
Sunny:Mesilah kami tahu,sebab kau selalu perhatikan dia,termenung ke arahnya..lagi pun kau selalu berkelakuan pelik bila dekat dengan nya.
Tifany:Dan..wajah kau akan beruba pucat bila dia menghampiri kau...kami dah tahulah...
Wiwin:tak sangkah..ketara...malunya..kau rasa Yie tahukah?
Tifany:Janganlah risau..lelaki akan berkelakuan baik bila dia tahu seorang gadis sukakan dia jika dia pun sukakan gadis tu,tapi seorang lelaki juga akan terus  memarahi gadis tersebut jika dia tak sukakan gadis tersebut...tapi kami perhatikan,Yie layan kau biasa-biasa jak..ertinya dia ak tahu...
Wiwin:Uh..baguslah....tapi macam mana kau ahu semua ni?
Tifany:...Hello,...aku ada 4 orang abang dan 3 orang adik lelaki..Cuma aku seorang permpuan dalam adik beradik aku,mestilah aku sangat memahami lelaki...
Wiwin & Sunny:Wah..hebatnya..(terharu sambil tersenyum lebar)
Dalam diam,Yie yang memang mempunyai pendengaran yang tajam,terdengar perbualan Wiwin bersama rakan-rakannya.
Yie:..(Tenang sambil menjawab soalan Fizik)..Si Bodoh..(berbisik sendiri)

Suatu hari,Yie terlibat dalam kemalangan jalan raya apabila bas yang dinaikinya terbabas.
Wiwin:Woi..marilah belajar sama-sama..(berteriak ke jendela bilik Yie)
GD:Woi...apa kau buat tu?...kenapa tak pakai selipar?
Wiwin:..hehehe...tadi aku main tingting....emh..mana Yie..?
GD:....emm...(ragu-ragu)....dia..masuk hospital....
Tanpa berfikir pnjang aku terus berlari menujuh ke hospital besar dengan berkaki ayam,tanpa handphone,dan duit

bersambung.....

 


Submitted: April 08, 2012

© Copyright 2022 WinD. All rights reserved.

  • Facebook
  • Twitter
  • Reddit
  • Pinterest
  • Invite

Add Your Comments:


Facebook Comments

More Other Short Stories

Other Content by WinD

Short Story / Personal Finance

Short Story / Other